Kamis, 06 Agustus 2009

Nature Study, dari Siapa Anak-Anak Belajar?

Di sekolah, secara makro anak-anak mungkin mendapatkan pelajaran tentang dampak penggundulan hutan, timbulnya erosi, lalu datanglah banjir merusak desa-desa di bagian bawah gunung atau bukit. Demikian juga tentang dampak sampah yang dibuang sembarangan ke sungai, anak-anak SD pun pasti sudah tahu.

Tapi, cukupkah pengetahuan itu memberikan suntikan kesadaran sehingga anak-anak mau berkontribusi melestarikan dan merawat alam ini? Idealnya, pengetahuan tentang alam mampu mendorong tindakan nyata dari anak-anak, setidaknya dalam sebuah tindakan kecil, seperti menanam satu tumbuhan di halaman rumahnya untuk menyumbangkan sedikit pasokan oksigen bagi kehidupan manusia.

Tanpa menyuntikkan visi mengapa sesuatu itu dipelajari, pelajaran akhirnya menguap hanya menjadi awan pengetahuan yang tak sanggup berubah menjadi hujan tindakan.

Keluarga adalah harapan terakhir ketika pendidikan formal benar-benar hanya menjadi sebuah formalitas yang tak berkesan. Sekian tahun ke depan, apakah anak-anak kita akan menjadi manusia yang peduli dengan kelestarian alam ini? Keluarga-lah yang mampu membuatnya demikian.

Bukankah anak-anak ibarat tanah liat? Mereka masih bisa dibentuk menjadi apapun. Pikiran dan antusiasme mereka bisa diarahkan menuju apapun. Tugas orang tua-lah membawa mereka memasuki pengetahuan dan pemahaman yang mulia.

Jangan tunda lagi... Nature Study adalah salah satu basis pengetahuan yang akan membuat anak-anak kita arif dan ramah berperilaku terhadap alam tempat ia hidup. Dan orang tua bisa mengambil peran sebagai fasilitator anak-anak untuk memperlajari hal itu.

Sebuah perenungan mendalam tentang fungsi orang tua bagi anak-anaknya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar