Senin, 05 Maret 2012

pendidikan di pedesaan

“DINAMIKA PENDIDIKAN DI PEDESAAN”
Sekarang ini dimana sarana prasarana infrastruktur relative sudah dirasakan manfaatnya bagi masyarakat yang berada di pedesaan secara khusus masyarakat pedesaan yang ada di bumi Kalimantan Tengah, seiring berkembangnya sarana prasarana infrastruktur sungguh membawa angin segar dan sedikit demi sedikit mulai mengikis keterisolasian baik dari segi kultur social budaya sampai kepada dunia pendidikan yang ada dilingkungan pedesaan itu sendiri. Bila dilihat dari segi pendidikan, baik dari tingkat Taman Kanak-Kanak, Sekolah Dasar, sampai kepada Sekolah Lanjutan Tingkat Atas yang ada di pedesaan sangat memberi arti yang sangat dalam bagi kehidupan pendidikan bagi masyarakat setempat, bahkan manfaatnya juga biasa dirasakan oleh masyarakat lain yang berada diluar desa tersebut. Sarana dan prasarana pendidikan ini tentunya merupakan kepedulian serius dari Pemerintah dalam upaya mencerdaskan generasi-generasi muda agar dimasa-masa mendatang sumber daya manusia yang dimiliki bumi Isen Mulang mampu bersaing, baik pada skala nasional sampai pada tingkat internasional.
 Pendidikan bagi masyarakat adalah mutlak dan wajib, bukan hanya untuk masyarakat perkotaan tetapi juga mutlak bagi masyarakat pedesaan, tidak hanya suatu kewajiban bagi orang-orang berekonomi menengah keatas tetapi juga merupakan tekad bagi masyarakat yang berekonomi lemah untuk merasakan manis pahitnya suatu pendidikan, hanya saja yang nyata terlihat dari segi ekonomi memang terasa perbedaannya, bagi yang berekonomi lemah maka pendidikan dalam suatu keluarga tersebut akan berada pada level-level tertentu saja, dibandingkan mereka yang berekonomi mapan tentunya banyak peluang untuk memperoleh pendidikan pada level-level atas, disamping ekonomi memang banyak factor juga yang mempengaruhi keberhasilan seseorang dalam meraih pendidikannya.
 Sarana dan prasarana, kualitas dan kuantitas sampai kepada kesejahteraan adalah bagian dari suatu perbedaan antara pendidikankotadan pendidikan yang ada dipedesaan, baik yang dirasakan oleh tenaga pedidik sampai kepada orang tua dan siswa itu sendiri. Perbedaan-perbedaan tersebut layaknya seperti dua sisi mata uang yang berbeda tetapi memiliki satu fungsi. Dijaman sekarang ini akankah perbedaan-perbedaan klasik tersebut selalu menjadi penghambat bagi kemajuan suatu pendidikan? Tentunya beragam cara sudah banyak dilakukan untuk meminimalisasikan perbedaan-perbedaan tersebut.
 Umumnya yang selalu menjadi penghambat kemajuan pendidikan yang ada dipedesaan adalah
  1. Kurang tersedianya fasilitas penunjang pembelajaran,
  2. Relatif kurang efektifnya ketercapaian penyampaian suatu materi pembelajaran kepada siswa disebabkan guru memegang lebih dari satu bidang studi mata pelajaran yang diampunya. Dengan bahasa lain, kuantitas guru sangat sedikit sehingga menyebabkan satu orang guru bisa menyampaikan dua sampai tiga mata pelajaran yang berbeda sekaligus dalam seminggu dengan bobot jam mengajar lebih dari standar seharusnya.
  3. Banyaknya jumlah siswa dalam satu ruangan melebihi dari daya tampung kelas,
  4. Tingkat penghargaan yang diterima oleh guru dalam bentuk kesejahteraan terkadang tidak  sesuai dengan pengabdiaannya sehingga bisa menyebabkan menurunnya semangat kerja yang berdampak pada penyampaian materi kepada siswa menjadi sekadarnya saja, sehingga pada akhirnya konsistensi terhadap waktu belajar menjadi menurun,
  5. Kurang terciptanya keharmonisan hubungan social antara guru dan siswa, guru dan staf, guru dan atasan sampai kepada guru dan orang tua, hal ini terkadang disebabkan oleh missunderstading atau kurang transparansi terhadap suatu masalah.
 Hal-hal tersebut baru sebagian yang merupakan factor ekternal, sedangkan factor internal yang juga berpotensi menjadi penghambat suatu kemajuan pendidikan khususnya dipedesaan adalah bila mulai terkikisnya rasa memiliki, tanggung jawab terhadap tugas, dan beban moral baik itu bagi tenaga pendidik sampai kepada anak didik.  Tidak ada rasa memiiki terhadap sekolah berarti tidak mau tahu atau cuek saja dengan aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh sekolah sehingga terkesan sekolah hanya dijadikan sebagai rumah singgah saja dan bukan sebagai wadah untuk menyatukan visi dan misi sekolah, dampak lain yang akan terasa adalah dari sisi tanggung jawab. Orang tua siswa umumnya tidak terlalu banyak tahu tentang aktifitas anaknya selama proses belajar mengajar disekolah, mereka hanya berasumsi bahwa disekolah anaknya sedang mengikuti kegiatan belajar mengajar. Saat-saat seperti itulah tenaga pendidik dituntut untuk memiliki tanggung jawab terhadap aktifitas anak didik selama mengikuti proses pembelajaran disekolah, dan faktor internal yang ketiga yaitu beban moral. Berhasil tidaknya anak didik tidak lepas dari campur tangan tenaga pendidiknya, bila anak didiknya berhasil tentu menjadi kebanggaan bagi gurunya, secara moral tenaga pendidik itu telah menjalankan amanah orang tua murid dan pemerintah untuk mencerdaskan generasi-generasi muda, sebaliknya jika anak didik itu gagal tentu menjadi bahan koreksi bagi para pengajarnya.
 Dalam hal ini dibutuhkan kesepahaman persepsi bukan hanya bagi para pendidik tetapi juga bagi para anak didik. Dipedesaan, sekolah memiliki keanekaragaman kebiasaan dengan kultur aturan yang berbeda-beda, hal ini bisa disebabkan oleh tipical para anak didik yang bermacam-macam,  bagi yang aktif tentunya memberikan kemudahan bagi para pengajar untuk mengembangkan imajinasi dan kreatifitas anak didik, namun bagi yang pasif membuat para pengajar lebih banyak melakukan proses pembelajaran yang bersifat monolog dan terkesan terpusat pada guru saja.  Dilihat dari sisi pendekatan social antara guru dan murid, dipedesaan guru dan murid lebih banyak bersosialisasi bukan hanya dalam proses belajar mengajar disekolah, tetapi dalam kehidupan bermasyarakat, hal ini dikarenakan letak geografis atau luas suatu wilayah desa tidak seluas wilayah yang ada diperkotaan, sehingga memudahkan guru dan murid selalu berinteraksi. Dan guru selalu bisa melihat dan mengontrol prilaku anak didik dalam kesehariaannya di luar sekolah.
 Dalam menghadapi perilaku anak didik yang notabene adalah dari kalangan pedesaan, tentu dalam penyampaian proses belajar mengajar disekolah sedikit banyak dipengaruhi oleh budaya local setempat, mulai darigayaberbahasa, bergaul, sampai pada cara anak didik menyerap suatu materi yang disampaikan. Pendekatan yang digunakanpun tergantung dari para pengajarnya, namanya juga didesa, setelah pulang dari sekolah bisa saja anak didik membantu orang tuanya bekerja sehingga materi-materi yang disampaikan hanya terserap sebatas proses belajar mengajar disekolah saja, selebihnya mereka lebih banyak berinteraksi dengan lingkungannya masing-masing.  Sejatinya para anak didik, belajar bukan hanya sebatas disekolah saja, tetapi bagaimana mereka mengulang pelajaran disekolah itu dirumah atau dengan membuat kelompok-kelompok belajar, bahkan dengan tambahan les atau private lainnya. Didesa hal ini sangat jarang dikembangkan, kasunya tetap saja sama, yaitu jika pelajaran seklolah usai, selanjutnya adalah waktu untuk membantu ekonomi keluarga, bahkan ada yang memanfaatkan untuk berinteraksi sesama temannya dalam kegiatan yang tidak ada hubungannya dengan pelajaran disekolah.
 Beragam dinamika inilah sering membuat para guru yang bertugas dipedesaan dituntut membuat formula pembelajaran yang lebih tepat sasaran dengan tidak mengesampingkan pedoman-pedoman pendidikan yang sudah diatur dan ditetapkan baik oleh pusat maupun pemerintah daerah melalui departemen dan dinas-dinas terkait.  Standarisasi pendidikan yang telah diatur dan ditetapkan, mengharuskan para guru untuk bisa membantu anak didik meraih ketuntasan yang optimal dalam proses pembelajaran walaupun terdapat keterbatasan yang mungkin menghambat proses pembelajaran itu sendiri, namun tetap saja ada jalan keluarnya dalam menghadapi keterbatasan itu dan masing-masing guru dan sekolah memiliki cara tersendiri mengatasinya.
 Jika di ilustrasikan sekolah itu adalah restorant. Jika dikotarestorant pasti banyak menawarkan menu-menu makanan yang lezat, sementara didesa restorantnya hanya menawarkan satu menu saja. Dari menu yang ditawarkan sungguh sangat jauh perbedaanya, namun satu yang ingin dicapai oleh kedua restorant itu, yaitu bagaimana orang yang makan di restorantnya itu bisa kenyang dan keluar dengan senyuman!?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar