Rabu, 16 Februari 2011

ALAT UKUR ELEKTRIS DAN ELEKTRONIS

Oleh : DRS. MAHURI Guru SMK Negeri 4 Kota Bengkulu

1. AVO Meter
AVO meter terdiri dari tiga buah alat ukur yang digabungkan menjadi satu unit yaitu : amperemeter, voltmeter, dan ohmmeter. Amperemeter digunakan untuk mengukur besar arus listrik, sedangkan voltmeter untuk mengukur tegangan arus listrik, kalau ohmmeter digunakan untuk mengukur tahanan penghantar ataupun resistor.

Kegunaan AVOmeter adalah :
a. Pengukuran arus listrik
b. Pengukuran tegangan listrik
c. Pengukuran tahanan resistor

Metoda Pengukuran
- Pemeriksaan dan penyetelan skala no (0) Sebelum menggunakan multi tester, anda harus memastikan bahwa jarum penunjuk ada di bagian garis ujung sebelah kiri pada skala. Apabila tidak, putarkan pointer calibration screw dengan obeng sampai jarum penunjuk berada tepat di ujung garis kiri
- Pengukuran tegangan DC
Daerah pengukuran tegangan adalah 0 – 500 volt. Hubungkan test lead warna merah ke terminal positif dan test lead warna hitam keterminal negatif tester. Posisikan range selector pada salah satu daerah DCV

Kemudian hubungkan test lead warna merah dengan terminal positif dari sumber arus dan test lead warna hitam dengan terminsl negatif dari sumber arus, dengan kata lain multi tester dihubungkan pararel dengan rangkaian.
Contoh :
Range selector dipilih pada 25 DCV, jarum penunjuk akan terbaca 12 V.

- Pengukuran tegangan AC
Daerah pengukuran tegangan adalah 0 – 1000 volt. Hubungkan test lead dan
posisikan range selector pada salah satu daerah ACV dengan pilihan :






Hubungkan test lead secara parallel dengan rangkaian.
Contoh :
Pembacaan adalah 100 volt AC, sebab range selectornya diset pada 250 ACV

- Pengukuran arus DC
Daerah arus yang dapat diukur adalah 0 – 20 A
1. Mengukur arus DC dari 0 – 250 mA
Hubungkan test lead pada terminal tester dan stel selector ke 250 mA DCA.
Hubungkan test lead secara seri pada rangkaian.
Contoh :
Nilai pengukuran adalah 30 mA, sebab selector diset pada 250 mA.
2. Mengukur arus DC dari 0 – 20 A
Hubungkan test lead pada terminal tester dan stel selector ke 20 A DCA.
Hubungkan test lead secara seri pada rangkaian.
Contoh :
Nilai pengukuran adalah 1 A, sebab selector diset pada 20 A.


- Pengukuran Tahanan
1. Kalibrasi
Sebelum anda mengukur tahanan, pertama anda harus
memutar tombol kalibrasi ohm, dengan ujung test lead
dihubungkan sampai jarum menunjukan angka “0”
pada skala ohm.
Kalibrasi ini diperlukan setiap anda merubah range.
2. Pengukuran
Setel selector pada salah satu posisi ohm. Ada beberapa skala untuk
mengukur tahanan. Posisi ”K” untuk 1.000, dengan demikian 10 K berarti 10.000
dan sebagainya.

Contoh : Nilai pengukuran adalah 90 Ω, sebab range selector diset pada X10 Ω

2. Timing Light
Timing lihgt adalah suatu alat berbentuk lampu sorot yang akan menyala kalau
sensornya mendapat tegangan.
Alat ini dugunakan untuk memeriksa saat (waktu)
penyalaan busi pada motor bensin. Karena alat ini hanya
menyala (sesaat) pada saat yang bersamaan dengan
menyalanya busi, sehingga posisi torak dan poros
engkol dapat diketahui pada saat busi menyala. Ini yang
disebut “timing” pada sistem pengapian. Disamping
itu, ada timing light yang dilengkapi dengan pengukur
sudut percepatan pengapian untuk memeriksa kerja dari
vacuum advancer dan centrifugal advancer pada
distributor motor bensin.

3. Dweel Tester dan Tachometer
Dweel tester dan tachometer merupakan dua buah alat yang diasatukan. Penyatuan kedua alat ukur ini dimaksudkan agar dapat digunakan secara bersamaan untuk mengukur sudut dweel/ sudut cam sistem pengapian menggunakan dweel tester dan untuk mengukur putaran mesin atau RPM (Rotary Per Minute) menggunakan tachometer.

Cara menggunakan
a. Hubungkan kabel hijau atau merah pada terminal negatif koil dan kabel hitam ke massa
b. Pilih jumlah silinder motor dengan cara menggeser sakelar pemilih pada alat ukur
c. Hidupkan motor pada putaran ± 1000 rpm
d. Sudut cam dan rpm dapat dibaca langsung pada angka yang ditunjuk jarum alat ukur dengan cara memindahkan sakelar pemilih ke pengukuran sudut cam atau ke rpm
4. Exhaust Gas Analyzer
Alat ini digunakan untuk mengukur kadar CO (karbon monoksida) pada gas buang motor bensin, karena unsur CO pada gas buang merupakan bagian yang paling utama untuk diketahui, yang berhubungan dengan masalah polusi udara (gas beracun). Sebagai tambahan, alat ukur ini juga seringkali dimanfaatkan untuk mengukur unsur-unsur kimia lainnya yang terkandung dalam gas buang yaitu : CO2 dan HC untuk mengetahui kesempurnaan pembakaran.
Cara menggunakan
a. Pasangkan pipa pengisap gas buang pada knalpot
b. Pasangkan kedua kabel daya listrik pada baterai
c. Set jarum penunjuk alat ukur pada angka nol
d. Hidupkan motor hingga mencapai temperatur normal
e. Setelah jarum penunjuk pada alat stabil, catatlah angka yang ditunjuk jarum tersebut yang merupakan penunjukan kadar CO, CO2 dan HC pada gas buang

5. Engine Analyzer
Engine analyzer adalah merupakan kumpulan dari alat-alat ukur kelistrikan otomotif yang terpasang pada bentuk satu unit yang kompak. Alat-alat ukur yang digabungkan pada engine analyzer pada umumnya adalah :
a. Engine scope dan alternator scope, yang digunakan
untuk memeriksa kondisi sistem pengapian dan
pengisian dalam bentuk tampilan grafik pada layar
(seperti TV)
b. Amperemeter
c. Voltmeter
d. Ohmmeter
e. Tachometer
f. Dwell tester
g. Exhaust gas analyzer
h. Timing light
Penggunaan engine scope secara singkat adalah sebagai berikut:
1). Hubungkan kabel sensor putaran ke terminal negatif coil
2). Hubungkan kabel sensor tegangan tinggi ke kabel tegangan tinggi dari coil
3). Hubungkan kabel sensor kabel busi nomor 1 ke kabel nomor 1
4). Hubungkan kabel sumber tenaga listrik alat ukur (biasanya ke sumber listrik PLN)
5). Hidupkan engine pada putaran ± 1000 rpm
6). Tekan sakelar power ke posisi ON, dimana akan kelihatan lampu indikator menyala
7). Tekan tombol pemilih jumlah silinder
8). Tekan tombol bertanda KV (atau 25 KV / 50 KV)
9). Tekan salah satu dari ketiga tombol bertanda stack, parade, atau sumperimpose dan perhatikan pada layar CRT akan muncul grafik sesuai dengan tombol mana yang dipilih.
Dengan menekan tombol stack maka pada layar CRT akan ditampilkan sejumlah grafik, tujuan tampilan ini adalah dapat membanding lamanya bunga api dan besarnya sudut cam yang terjadi antara silinder satu dengan yang lainnya. Menekan tombol parade akan menampilkan grafik bersusun ke samping, dengan tujuan
untuk mengetahui dan membandingkan tegangan maksimum dan tegangan saat terjadinya bunga api untuk masing-masing silinder. Menekan tombol superimpose akan menampilkan semua grafik yang berimpit satu sama lain. Tampilan ini dapat menunjukkan perbedaan grafik secara menyeluruh antara silinder yang satu dan lainnya tanpa mengetahui silinder mana yang terganggu.

Penggunaan alternator scope secara singkat adalah sebagai berikut:
1). Hubungkan kedua kabel tegangan pada baterai, kabel merah ke positif dan kabel
hitam ke negatif baterai
2). Hubungkan sensor arus ke kabel yang keluar dari terminal B alternator
3). Hubungkan kabel sumber listrik PLN
4). Hidupkan motor pada putaran 1000 rpm
5). Tekan tombol power hingga lampu power menyala
6). Tekan tombol bertanda alternator
7). Baca grafik output alternator pada layar monitor CRT, dan bandingkan dengan
spesifikasi

6. Tachometer
Tachometer adalah alat untuk mengukur
putaran mesin (RPM) (Rotary Per Minute).
Cara Pemakaian
Persiapan
• Pastikan jarum pada posisi “0” jika tidak, set
dengan memutar adjusting screw.
• Keluarkan pick-up probe dari bagian
belakang tachometer dan pasang pada
connector.
• Set batt/RPM selection switch pada posisi “Batt Chk” dan periksa apakah jarum
bergerak ke daerah OK. Jika tidak ganti battery. Pengecekan RPM
• Set cycle selection knob ke-4.
• Set sensitivity pada auto.
• Set Batt/RPM selection switch ke posisi “RPM”.
• Hubungkan pick-up probe ke injector holder no. 1
• Baca hasil pengukuran.

7. Tune Up Tester
Tune up tester adalah alat yang berfungsi untuk memeriksa breaker point, dwell angle, putaran mesin (rpm), tegangan battery, sistem pengisian dan kevakuman dari intake manifold.



(1) Saklar
(a) Breaker point.
(b) Dwell.
(c) RPM.
(d) Volt
(2) Saklar seleksi jumlah silinder: 4 Cyl, 6 Cyl, 8 Cyl.
(3) Niple selang vakum dan penyetel damper vakum.
(4) Pengecekan dwell angle dan RPM.
(5) Pengecekan out put.
(6) Meter indicator: RPM, dwell, breaker point dan volt.
(7) L/H lamp led indikator. Lampu indikator putaran rendah (L). Lampu indikator putaran tinggi (H).
(8) Vakum meter.
(9) Timing light
(10) Kabel klip power battery.
(11) Kabel klip distributor.
(12) Pick up klip distributor.
(13) Adaptor vakum intake manifold.

Cara Penggunaan
• Mengukur Breaker Point
i. Pasangkan kabel (10) warna merah pada (+) battery dan warna hiitam pada (-)
battery atau massa body.
ii. Pasangkan kabel (11) warna hijau pada terminal breaker point di distributor atau pada (-) ignition coil.
iii. Putar saklar (2) menurut jumlah silinder dari mesin. iv. Tentukan pemakaian tester dengan memutar saklar (1) pada posisi breaker point.
v. Pengukuran breaker point dilakukan saat mesin mati tetapi kunci kontak pada posisi ON.
vi. Apabila breaker point pada saat ini dalam keadaan tertutup dan hubungan point tersebut baik, maka jarum pada posisi strip hijau (OK) di kiri. Sedangkan apabila point tidak baik, maka jarum berada di luar daerah hijau.
• Mengukur Dwell Angle
(1) Pasangkan kabel (10) warna merah pada (+) battery dan warna hitam pada (-) battery atau massa body.
(2) Pasangkan kabel (11) warna hijau pada terminal breaker point di distributor atau pada (-) ignition coil.
(3) Putar saklar (2) menurut jumlah silinder dari mesin.
(4) Hidupkan mesin dan panaskan sampai temperatur kerjanya.
(5) Tentukan pemakaian tester dengan memutar saklar (1) pada posisi dwell, maka
jarum akan bergerak dan baca angka yang tertera pada skala dwell (6).
• Mengukur RPM
(1) Pasangkan kabel (10) warna merah pada (+) battery dan warna hiitam pada (-)
battery atau massa body. 60
(2) Pasangkan kabel (11) warna hijau pada terminal breaker point di distributor
atau pada (-) ignition coil.
(3) Putar saklar (2) menurut jumlah silinder dari mesin.
(4) Hidupkan mesin dan panaskan sampai temperatur kerjanya.
(5) Tentukan pemakaian tester dengan memutar saklar (1) pada posisi rpm, maka
jarum akan bergerak dan baca angka yang tertera pada skala rpm (6).
- Untuk rpm rendah baca skala 0 – 1600 rpm dan lampu L menyala.
- Untuk rpm lebih tinggi dari 1600 rpm maka lampu H akan menyala dan
bacalah skala 0 – 8000 rpm.
• Mengukur Voltase Output Alternator
(1) Pasangkan kabel (10) warna merah pada (+) battery dan warna hiitam pada (-)
battery atau massa body.
(2) Pasangkan kabel (11) warna hijau pada terminal breaker point di distributor
atau pada (-) ignition coil.
(3) Putar saklar (2) menurut jumlah silinder dari mesin.
(4) Hidupkan mesin dan panaskan sampai temperatur kerjanya.
(5) Tentukan pemakaian tester dengan memutar saklar (1) pada posisi volt,
maka jarum akan bergerak dan baa angka yang tertera pada skala volt (6).
(6) Output alternator = 13 – 15 volt.
Jangan mempergunakan tune up tester untuk tegangan lebih dari 20 volt.
• Mengukur Waktu Pengapian
(1) Pasangkan kabel (10) warna merah pada (+) battery dan warna hiitam pada
(-) battery atau massa body.
(2) Pasangkan kabel (11) warna hijau pada terminal breaker point di distributor
atau pada (-) ignition coil.
(3) Putar saklar (2) menurut jumlah silinder dari mesin.
(4) Hidupkan mesin dan panaskan sampai temperatur kerjanya.
(5) Pasangkan kabel (12) pada kabel busi no. 1 dan saklar timing light (9) harus
pada posisi ON dan arahkan pada puli mesin atau penunjuk saat pengapian.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar