Jumat, 28 Januari 2011

Heran

Menstimulasi anak-anak untuk menceritakan kembali sebuah cerita yang didengar atau dibaca dari buku memang membuat kita jadi tahu apa yang mereka serap. Tak jarang ada hal-hal konyol saat anak-anak ternyata mampu menemukan sisi yang tidak rasional dari sebuah cerita. Hal ini terjadi suatu sore di dapur rumah kami.

Luqman memeluk saya. Penyebabnya hanya sepele. Saya memberinya satu biskuit 'cadangan' yang paginya saya beli tanpa sepengetahuan dia. Dianggapnya sebagai surprise. Nampaknya itulah yang membuatnya berekspresi demikian.

Saya pun memangkunya dan bilang, kalau kita qanaah (sekalian saya jelaskan apa itu qanaah) Allah seringkali memberi kita rejeki yang tidak kita sangka. Tapi kalau merengek, berarti kita selalu merasa tidak puas atau tidak qanaah. Akibatnya hati kita selalu saja kesal.

Tak lama kemudian papanya menimpali, mengingatkan Luqman pada cerita yang mereka baca sebelumnya tentang Nabi Sulaeman. Luqman pun diminta untuk cerita. Mulailah ia bercerita:

Nabi Sulaeman berniat memberi makan seluruh binatang di dunia, tapi Allah SWT mengingatkan bahwa Nabi Sulaeman tidak akan sanggup. Maka Nabi Sulaeman meminta, biarlah untuk satu hari saja. Dikumpulkanlah para jin dan bala tentaranya untuk memasak makanan di sebuah tempat yang sangat luas, yang jarak dari ujung ke ujungnya harus ditempuh selama satu bulan. Tak lama kemudian, datanglah satu ekor ikan besar, dan ternyata makanan yang tersedia itu langsung habis olehnya tanpa tersisa.Begitulah, Luqman menyudahi ceritanya.

Tapi Out of Topic, tiba-tiba Luqman nyeletuk, "Tapi ada satu yang bikin Ade heran," katanya. Kami, saya dan papanya, serempak bertanya, "Apa?"

"Iya kenapa ikan besar itu kok bisa naik ke darat?". Ha ha ha.....
Tentunya, itu adalah pe er buat penulis bukunya. ^_^.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar